OnePlus telah mengeluarkan pemberitahuan hukum kepada advokat yang berbasis di Delhi yang awal bulan ini menuduh handset OnePlus Nord 2 5G miliknya meledak di gaunnya. Pemberitahuan tersebut menuntut pengguna untuk “berhenti dan berhenti” membuat atau menerbitkan “video yang memfitnah atau pernyataan yang menghina” terhadap perusahaan China dan produk-produknya dan menghapus tweet sebelumnya, perusahaan tersebut mengkonfirmasi ke Gadgets 360. Ini adalah kasus kedua di di mana OnePlus Nord 2 5G diduga meledak dan terbakar.

Dalam tweet yang diposting oleh akunnya, menurut Berita gadget terbaru advokat Gaurav Gulati menginformasikan tentang pemberitahuan hukum tersebut. OnePlus juga pada hari Senin mengkonfirmasi ini ke Gadgets 360.

“Kami mengonfirmasi bahwa kami telah mengeluarkan pemberitahuan penghentian dan penghentian kepada individu yang bersangkutan. Kami akan mengikuti prosedur hukum yang tepat untuk menyelesaikan masalah ini, ”kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan email.

Gulati membagikan salinan pemberitahuan di Twitter, dan di pos tersebut, Anda dapat melihat bahwa itu dikirim oleh mitra resmi Mobitech Creations – anak perusahaan OnePlus India. Ini menyatakan bahwa pengguna telah memberikan “pernyataan kontradiktif dan palsu” kepada media mengenai ledakan OnePlus Nord 2 5G , dengan “niat jahat dan mala fide” untuk merusak reputasi perusahaan.

“Konten yang Meremehkan telah dan terus menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diukur pada Klien Kami. Masyarakat umum, termasuk calon pelanggan Klien Kami, kemungkinan besar akan terpengaruh secara negatif, tertipu, atau disesatkan untuk mempercayai bahwa pernyataan yang dibuat dalam Tweet tersebut adalah benar dan konklusif,” bunyi pemberitahuan tersebut.

Pemberitahuan selanjutnya menambahkan bahwa Gulati harus menghapus tweet aslinya yang mengacu pada insiden tersebut dan mengeluarkan komunikasi tertulis kepada semua organisasi media di mana dia sebelumnya telah memberikan pernyataan tentang ledakan tersebut. Itu juga memintanya untuk menawarkan “permintaan maaf tertulis tanpa syarat” tentang masalah ini bersama dengan janji untuk tidak memposting atau menyebarkan “konten yang meremehkan” tentang OnePlus dan produknya di masa depan.

Gagal memenuhi semua tuntutan ini akan membuat pengguna “bertanggung jawab atas semua biaya dan konsekuensi” dan tindakan hukum oleh perusahaan, kata pemberitahuan itu.

Gulati tidak menanggapi berkomentar tentang masalah ini.

Dalam percakapan sebelumnya, Gulati mengatakan bahwa dia akan menuntut OnePlus atas ledakan yang diduga terjadi pada saat dia sedang duduk di kamarnya. Dia juga memberi tahu Gadget 360 bahwa OnePlus Nord 2 5G tidak digunakan atau diisi dayanya saat diduga mulai terlalu panas.

Setelah masalah ini dilaporkan di Twitter oleh pengguna, OnePlus menghubunginya. Pengguna tidak memberikan telepon untuk penyelidikan kepada tim yang mengunjungi tempatnya. Dia telah memberi tahu Gadget 360 bahwa dia telah menolak untuk memberikan unit telepon karena dia menemukan tim tidak peka dan percaya bahwa itu dapat merusak bukti tidak berfungsinya telepon.

Pengguna tersebut menuduh bahwa ledakan itu terjadi pada 8 September. Dia mengklaim bahwa karena panas yang hebat yang berasal dari telepon, dia menerima luka bakar di dekat perutnya.

Bulan lalu, masalah serupa dilaporkan di Bengaluru di mana OnePlus Nord 2 5G diduga meledak di tas selempang seorang wanita. OnePlus mengatakan bahwa hasil menunjukkan bahwa kerusakan pada perangkat ini disebabkan oleh insiden terisolasi yang melibatkan faktor eksternal dan bukan karena masalah manufaktur atau produk.

OnePlus Nord 2 5G diluncurkan pada bulan Juli sebagai penerus OnePlus Nord tahun lalu . Ini termasuk fitur termasuk tiga kamera belakang dan baterai 4.500mAh. Ponsel ini juga ditenagai oleh SoC MediaTek Dimensity 1200-AI yang dirancang khusus .

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *