Menurut Asosiasi Profesi Karir Hukum lebih dari setengah (55,8%) lulusan yang bekerja mengambil pekerjaan di firma hukum pada tahun 2005 dan pada Februari 2007 sebagian besar lulusan sekolah hukum Angkatan 2006 (90,7%) bekerja. Dengan kata lain, persaingan Anda semakin meningkat. Oh benar, saya lupa Anda berurusan dengan klien kelas atas yang membutuhkan pengacara berpengalaman.

Coba yang ini untuk ukuran. Masyarakat Prosedur Umum Hukum Perceraian secara keseluruhan setiap tahun menjadi semakin nyaman dengan internet dan layanan yang disediakannya. Kami memiliki gudang informasi di ujung jari kami dan kami telah menjadi generasi pembeli yang terinformasi. Pernahkah Anda meminta seseorang melakukan riset sendiri terlebih dahulu secara online dan kemudian menghubungi Anda untuk mengisi celah apa yang tidak dapat mereka temukan secara online? Tahukah Anda bahwa Pengurusan Akta Cerai Pengambilan Putusan Cerai empat industri profesional yang paling sering dicari secara online adalah konsolidasi pinjaman medis, hukum, otomotif, dan pelajar. Konsumen di luar sana mendapatkan informasi. Sekarang, apakah itu informasi yang benar atau tidak adalah cerita lain.

Namun, kedua tren ini menjadi faktor hilangnya pendapatan bisnis yang seharusnya Anda miliki. Konsumen informasi sekarang telah mengambil misteri dari hukum perceraian dengan meneliti secara online. Heck, itulah yang saya lakukan ketika saya pergi melalui perceraian saya. Begitu mereka mengambil keahlian Anda dengan mengetahui sebanyak mungkin yang perlu diketahui tentang hukum perceraian dan situasi pribadi mereka, satu-satunya hal yang tersisa untuk dinegosiasikan adalah harga. Pengacara saya yang malang merasa sangat sedih karena tidak ada nasihat atau nasihat yang bisa dia berikan kepada kami. Yang dia rasa bisa dia lakukan hanyalah membebankan biaya pengarsipan kepada kami.

Jika itu tidak cukup buruk, tunggu sampai Anda mendapatkan beban ini. Masuknya pengacara hukum keluarga baru juga menurunkan biaya. Sebagai pasokan pengacara perceraian berlatih lain menyusup ke wilayah pasar Anda dan permintaan untuk layanan Anda turun begitu juga harga bersamanya. Kedua tren ini dapat merugikan bottom line Anda. Jika Anda belum merasakannya, Anda akan merasakannya.

Tren berbahaya lainnya yang harus diwaspadai adalah komoditisasi. Tren ini membuat industri hipotek bertekuk lutut. Seharusnya informasi peminjam berbelanja untuk hipotek online hanya berdasarkan harga. Belanja hipotek online, yang menghilangkan nasihat dan keahlian seorang profesional, membuat banyak orang membuat keputusan yang buruk. Pada akhirnya, keputusan untuk menghemat uang akhirnya membuat mereka jauh lebih mahal daripada yang awalnya mereka hemat – rumah mereka. Hal yang sama berlaku untuk industri perceraian dan mereka yang berbelanja dengan biaya pengacara terendah.

Perspektif Publik

Sekarang setelah Anda tahu bahwa semua pengetahuan perceraian yang diinginkan siapa pun ada di internet dan bahwa pengacara baru hanya selusin, Anda perlu bertanya pada diri sendiri: Dari mana bisnis saya berasal? Sekitar 80% perusahaan memperoleh 70% bisnisnya dari mulut ke mulut dari pelanggan dan kontak yang puas2. Dari mana 70% bisnis Anda berasal? Kebanyakan profesional hukum mendapatkan klien mereka dari dua sumber, profesional lain atau iklan.

Apa yang dikatakan beberapa klien Anda sebelumnya tentang layanan Anda? Klien Anda sebelumnya atau saat ini adalah sumber terbaik dari bisnis baru atau cara tercepat untuk bangkrut. Anda sebaiknya memperlakukan mereka seolah-olah latihan Anda bergantung padanya, karena memang demikian. Mari kita lihat apa yang orang lain katakan tentang pengalaman mereka dengan pengacara perceraian mereka.

Sebuah posting dari perceraian360.com mengungkapkan ini …

“…Saya berhutang selama proses perceraian. Ada kalanya saya membayar pengacara saya dengan kartu kredit. Ketika perceraian saya akhirnya selesai, saya terperosok dalam hutang.”

Ini satu lagi dari blog pribadi Marc Perkel…

“… Ini adalah taktik umum akhir-akhir ini bagi pengacara untuk menasihati klien bahwa jika Anda menuduh laki-laki melakukan pelecehan seksual, Anda bisa mengeluarkannya dari rumah dan akhirnya mendapatkannya dan lebih banyak properti … Pengacara ini tidak lebih dari pencuri biasa [sic]. Ini adalah jenis pengacara yang mempermalukan Sistem Ju$tice Amerika.”

Oke, jadi mereka mengatakan perceraian bisa mahal, jika tidak mahal, saat menggunakan pengacara. Ini bukan berita bagi siapa pun. Mari kita intip apa yang ditulis Andrew DeFaria tentang pengacara di blog pribadinya…

“… Pengacara payah! Mereka benar-benar tidak selalu [sic] mencari kepentingan terbaik Anda. Mereka lebih suka kasus pemotong kue yang dapat mereka terapkan solusi pemotong kuenya. Contoh kasus, pengacara perceraian saya hanya mencoba untuk menyelesaikannya

sesuatu. ”

Apakah Anda pikir dia melapisinya dengan gula? Maksud saya, pengacara benar-benar menawarkan nilai dan tidak lari dari pertengkaran saat keadaan menjadi sedikit sulit atau ingin diselesaikan, bukan?

Lihatlah rangkaian posting terakhir ini semua dari forum yang sama berjudul “Re: Tidur dengan pengacara …”

“… Saya pikir pengacara tidur dengan klien mereka cukup umum.”

“… Saya datang untuk belajar pengacara hukum keluarga di dalamnya HANYA untuk uang. Seluruh ‘perjuangan untuk Anda’ ini adalah tempayan

[disensor]. Dan mereka seharusnya tidak dibayar kecuali mereka memenuhi apa yang mereka janjikan.”

“… Pengacara saya adalah [disensor]. Jika saya punya lebih banyak uang, saya akan segera beralih3.”

Wham bam terima kasih mba. Di sana Anda memilikinya. Keluhan nomor satu tentang pengacara perceraian adalah…

1.) Mereka mengenakan biaya/biaya terlalu banyak dan menggunakan strategi untuk membantu pasangan Anda mendapatkan hasil maksimal dari Anda.

2.) Mereka tidak berjuang untuk Anda dan mereka memberikan kinerja yang kurang dari yang diharapkan.

3.) Mereka mungkin akan tidur dengan Anda, yang disebutkan oleh salah satu komentator adalah “bagian dari permainan”.

Tunggu sebentar! Apa hubungannya semua ini dengan “3 Strategi Pelestarian Kredit yang Diabaikan Pengacara”? Tidak, tetapi mengabaikan keluhan konsumen ini akan lebih merugikan daripada menguntungkan. Persepsi publik Anda adalah apa yang mendahului Anda. Mengetahui ini adalah setengah permainan. Mari kita bahas masing-masing secara singkat, dan kemudian saya berjanji untuk masuk ke 3 area yang diabaikan. Saya ingin Anda mengetahui betapa pentingnya persepsi ini terlebih dahulu karena masing-masing persepsi ini mengancam praktik Anda dan jika diabaikan berpotensi membuat Anda bangkrut.

Yang pertama adalah gagasan bahwa pengacara membebankan banyak biaya untuk layanan mereka dan biasanya klien mereka kehabisan dana dan harus meminjam uang untuk melanjutkan. Ini biasanya dilakukan dengan membebankan biaya ke kartu kredit atau meminjam dari anggota keluarga. Semua orang tahu bahwa pengacara membutuhkan uang. Ini bukan hal baru. Namun, cara mereka memanfaatkan setiap kasus adalah di mana masyarakat memiliki keluhannya. Apa yang akan dilakukan oleh pengacara adalah “menimbulkan perkelahian” atau “mengaduk panci” untuk menyeret kasus ini selama mungkin, menurut Natalie Wright, JD. Dia menyebutkan bahwa pengacara melakukan ini semata-mata untuk menghasilkan uang dari klien dan bahwa mereka suka berkelahi hanya untuk berkelahi, karena pertengkaran itulah yang memperpanjang proses perceraian.

Ini membawa kita ke keluhan kita berikutnya: kebanyakan praktisi hukum keluarga terlalu lemah untuk melawan. Anne Kass, pensiunan Hakim Distrik Albuquerque, New Mexico, mengatakan bahwa dia telah mendengar orang-orang yang berpikir untuk bercerai berkata, “Saya ingin pengacara paling kejam dan paling tangguh yang dapat saya temukan. Saya ingin seorang pejuang.” Menurut pendapatnya, “pejuang” belum tentu pengacara yang baik (terutama karena alasan yang disebutkan di atas). Kass mengatakan bahwa pengacara yang baik memberi klien berita buruk dan menyampaikan hal-hal yang tidak ingin didengar klien. Mereka tidak mengarahkan klien mereka atau memberi mereka harapan yang tidak nyata. Pernahkah Anda mendengar tentang kasus perceraian di mana tidak ada kabar buruk untuk diberikan? Menurut pendapat Kass, pasangan yang bercerai adalah bijaksana untuk menyewa pengacara yang merupakan pembawa damai dan pemecah masalah.

Keluhan terakhir ini bukan hanya persepsi dan kepedulian masyarakat terhadap pengacara, tetapi juga Asosiasi Pengacara. Dalam sebuah artikel New York Times yang diterbitkan 5 September 1993, artikel itu menunjukkan fakta bahwa “California melarang pengacara mengeksploitasi klien secara seksual. Aturan tersebut tidak secara tegas melarang keintiman, tetapi mengatakan seorang pengacara tidak dapat menuntut bantuan seksual sebagai syarat perwakilan.” Dalam artikel yang sama disebutkan bahwa “beberapa pengacara mengatakan pengacara perkawinan khususnya harus dilarang berhubungan seks dengan klien, seperti halnya psikiater.” Jelas ini adalah masalah yang lebih besar daripada hanya seseorang yang mengomel tentangnya di papan pesan di suatu tempat di dunia maya. Itu cukup besar bagi New York Times untuk menerbitkan sebuah artikel yang membahas masalah ini pada tahun 1993. Itu hampir 15 tahun yang lalu sejak publikasi ini.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Alicia Williamson di straightdivorce.com dan diterbitkan pada tanggal 8 Januari 2008, ada lebih banyak keluhan yang diajukan terhadap pengacara perceraian daripada jenis pengacara lainnya. Dia juga menyebutkan bahwa pengacara perceraian dihukum lebih dari pengacara lain karena pelanggaran etika dan persentase yang tinggi dari pengacara menderita penyalahgunaan zat, alkoholisme dan masalah mental. Dapatkah Anda memikirkan beberapa rekan Anda yang menderita gejala-gejala ini?

Hadapi saja: kepercayaan publik terhadap profesi hukum tidak hanya rendah tetapi menurun dengan cepat. Selama dekade terakhir persentase orang yang bersedia menilai kejujuran dan standar etika pengacara sebagai “tinggi” atau “sangat tinggi” telah turun drastis dari 22% menjadi 13% (menurut Gallup). Ini merupakan penurunan rata-rata hampir 1% per tahun4. Dengan berita seperti “Seorang pengacara California Selatan yang dituduh oleh State Bar menghabiskan lebih dari $317.000 uang klien untuk perjalanan, pakaian dan perawatan kecantikan telah kehilangan lisensinya,”5 itu membuat pengacara yang mempraktikkan hukum jujur ​​dan menambahkan kontribusi berharga kepada klien mereka benar-benar sulit untuk dilihat seperti itu.

Sayangnya, pengacara seperti Corri Fetman, alias “The Home Wrecker” tidak berbuat banyak untuk membantu mempromosikan citra jujur ​​dan etis. Tentang gaya dan taktik pemasarannya, Joe Ducanto dari American Academy of Matrimonial Attorneys mengatakan bahwa “ini berdampak buruk pada wanita pada umumnya, dan pada pengacara. Ini hanya selera yang buruk.”6 Tampaknya beberapa pengacara telah mengakui persepsi publik dan hanya pemasaran yang sesuai. Mengapa tidak, kan? Dia hanya mengandalkan rumah rusak. Di mana Anda cocok dalam campuran semua ini?

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *