Meskipun merupakan sistem sekolah umum terbesar keempat di Amerika Serikat, sekolah-sekolah di Florida secara konsisten berada di peringkat paling bawah dalam indikator akademik, termasuk tingkat kelulusan sekolah menengah dan penilaian nasional untuk nilai tes kemajuan pendidikan. Selama cetak sampul raport beberapa tahun terakhir, sekolah di Florida telah menerapkan program untuk meningkatkan prestasi belajar siswa. Sebagian besar telah diterima dengan baik dan diimplementasikan dengan sedikit perlawanan. Kebijakan Promosi Sosial Akhir, bagaimanapun, telah menerima banyak perlawanan dari guru dan orang tua dan merupakan kebiasaan sekolah yang paling mengakar di sekolah-sekolah Florida.

Promosi sosial adalah tindakan meneruskan ke kelas berikutnya seorang siswa, yang tidak memiliki keterampilan dasar yang dibutuhkan. Selama bertahun-tahun di sekolah-sekolah Florida, mempertahankan atau menahan seorang siswa telah dipandang negatif oleh guru, orang tua dan siswa, menempatkan stigma pada anak-anak yang ditahan dan memilih mereka sebagai anak yang berbeda secara abnormal, inferior dan ditakdirkan untuk gagal.

Penelitian studi telah lama menyatakan bahwa retensi tidak membahayakan tidak baik, dengan studi siswa yang dipertahankan menunjukkan nilai tes yang lebih rendah di tahun-tahun mendatang dibandingkan dengan siswa dengan nilai rendah yang “secara sosial” dipromosikan ke kelas berikutnya. Siswa seperti itu juga dianggap berisiko tinggi putus sekolah.

Sekolah Florida percaya bahwa bagian dari stigma ini disebabkan hanya sebagian kecil dari siswa dengan nilai rendah yang dipertahankan. Jika siswa yang dipertahankan adalah bagian dari kelompok besar, sekolah-sekolah Florida percaya bahwa stigma akan hilang dan retensi pada akhirnya akan dipandang sebagai hal yang positif.

Banyak pendidik saat ini percaya bahwa banyak dari hasil studi sebelumnya hanya disebabkan oleh siswa dengan kombinasi keterampilan dan karakteristik pribadi yang lebih buruk yang ditahan, sementara siswa dengan nilai rendah lainnya dipromosikan. Jika semua orang di sekolah Florida melihat retensi sebagai langkah bermanfaat yang diambil bagi siswa, siswa yang dipertahankan bisa mendapatkan keuntungan dari peningkatan sikap positif, penerimaan dan suasana belajar.

Perlahan tapi pasti, distrik sekolah di seluruh Amerika Serikat mulai mewajibkan siswa di kelas tertentu untuk menguasai keterampilan dasar untuk promosi ke kelas berikutnya. Chicago adalah sistem pertama pada tahun 1996 yang menerapkan kebijakan retensi. Sekolah Texas dan Florida diikuti pada tahun 2002, dengan New York dan Philadelphia bergabung pada tahun 2004 dan 2005, masing-masing. Sekolah Florida percaya bahwa sekolah tidak mendukung siswa dengan mempromosikan mereka ke nilai yang lebih tinggi tanpa keterampilan dasar untuk berhasil. Kebijakan Promosi Sosial Akhir sekolah Florida mengharuskan siswa kelas tiga untuk mencetak skor pada tolok ukur tingkat dua atau lebih tinggi pada bagian membaca Tes Penilaian Komprehensif Florida (FCAT).

Setelah menerapkan kebijakan retensinya, sekolah-sekolah Florida menginginkan sebuah studi untuk menentukan manfaat dan biaya ilmiah (hasil yang merugikan) dari program retensi. Apakah sikap dan hanya siswa tertentu yang dipertahankan mempengaruhi penelitian sebelumnya? Apakah kebijakan Promosi Sosial Akhir sekolah Florida berfungsi? Sebuah studi dilakukan.

Studi sekolah-sekolah Florida membandingkan siswa kelas tiga dengan nilai rendah tahun 2001 (sebelum penerapan kebijakan retensi) dengan siswa kelas tiga dengan nilai rendah tahun 2002 (siswa pertama yang dikenakan retensi). Pada tahun 2001, hanya sembilan persen dari siswa kelas tiga dengan nilai rendah yang dipertahankan, dibandingkan dengan 60 persen pada tahun 2002. Studi ini menganalisis peningkatan nilai tes antara kelas tiga dan empat untuk setiap kelompok. Tes yang digunakan untuk perbandingan adalah FCAT dan Stanford-9 nasional. Keduanya diberikan secara bersamaan kepada siswa. Karena hanya FCAT yang digunakan untuk program retensi, menggunakan skor tes Stanford-9 dalam penelitian akan menunjukkan apakah siswa dipersiapkan hanya untuk memenuhi persyaratan kebijakan. Selain itu, hanya skor skala perkembangan FCAT yang digunakan untuk memungkinkan perbandingan di dua tingkat kelas yang berbeda.

Temuan studi sekolah Florida menunjukkan bahwa perolehan kinerja siswa yang dipertahankan pada tahun 2002 melebihi siswa yang dipromosikan secara sosial pada tahun 2001. Peningkatan peningkatan tersebut moderat dalam membaca, namun signifikan dalam matematika. Hasilnya konsisten baik dalam tes FCAT dan Stanford-9, menunjukkan bahwa keuntungan lebih disebabkan oleh penguasaan keterampilan siswa daripada persiapan.

Studi ini memberikan informasi berharga tentang efektivitas jangka pendek dari kebijakan retensi sekolah Florida. Karena durasi studi yang singkat, studi ini tidak menunjukkan semua manfaat masa depan yang mungkin diperoleh siswa dari retensi, juga tidak membahas kemungkinan efek negatif jangka panjang. Namun, hal itu memberikan hasil yang mengejutkan dalam nilai matematika yang meningkat secara substansial.

Secara keseluruhan, penelitian ini menunjukkan bahwa peningkatan upaya oleh guru dan siswa untuk menghindari retensi kedua memang meningkatkan kemampuan siswa. Apakah efeknya berlanjut ke masa depan untuk sekolah-sekolah Florida, hanya waktu yang akan menjawab.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *